SIAPALAH AKU TANPA MEREKA..

SUDI-SUDILAH KLIK DAN TINGGALKAN LINK KAT SINI..

Jumaat, 17 Februari 2012

DEWI SUKMA....

Tatkala mata terpejam... kelam.
Kau hadir di tirai mlm yg mengasyikkan
obor cintamu
mengusir pilu silam 
aku menggenggam harap dan harapan
mestikah aku mendustai diri ini
kau sudah bertakhta di hati dan bersemadi
kutitip rindu di malam yg shyadu..
dengarkah engkau dewi sukma ku...
Di tirai malam..
aku yg merinduimu
kau persendakan
persiakan harapan suciku ini
tinggi sungguh angan dan impian
memetik bunga di taman larangan
Kulupa dewi sukmaku
nun jauh di singasana 
tinggalah cuma bayangan
tak tergapai oleh tangan
tuk memetik mu sayang
kupersembahkan pada malam......

Azfar memecut keretanya sederas mampu, membelah kesunyian malam.... dia harus tiba ke sana secepat mungkin. Khabar yang dibawa oleh Hafiz petang tadi seakan membunuh egonya. Dia tidak mampu menahan air matanya daripada jatuh berguguran. Alunan suara lunak Mamat mengalunkan lagu Dewi Sukma terasa menusuk jiwa kelalakiannya... Hilang sudah keyakinannya. Hanyut sudah keangkuhannya.... yang tinggal kini hanya sekeping hati yang merintih pilu... Hati yang sangat merindui seseorang... Rindu yang tidak mampu digambarkan dengan baitan bicara. 


Sudah seminggu Azfar cuba menghubungi insan yang dirinduinya itu tapi talian dihujung sana sepi tanpa jawapan. Berpuluh sudah sms dikirimkan namun tidak satupun berbalas. "Bencikah dia padaku? Terlambatkah sudah aku?" Kebimbangan Azfar tidak dapat di bendung. Dia sudah tidak mampu menahan perasaan rindunya... air mata seorang lelaki mengalir lesu membasahi pipinya. Kini barulah dia menyedari.... Dia terlalu menyintai insan itu dan tidak mampu menerima kehilangannya. Ada seribu penyesalan yang bergumpal. Tika itu hilang sudah keyakinannya terhadap keputusan yang dibuatnya sendiri minggu lepas. Dia sudah tidak peduli dengan kekeliruannya yang sudah-sudah. Dia nekad... apapun terjadi, dia mahu cintanya kembali. 


Memasuki sempadan Perak, Azfar memperlahankan keretanya. Sudah 6 jam dia memandu. Dia mencapai telefon bimbitnya dan cuba menghubungi si dia tetapi talian senyap tanpa deringan. Aduh! telefonnya ditutup. Dia menjeling jam di dashboard, sudah jam 6.30 pagi. Dia mengambil keputusan untuk bersolat dahulu, menenangkan hatinya yang semakin tercalar dengan keresahan biarpun hatinya meronta maha cepat tiba ke destinasinya. Selepas bersolat.... Dia memanjatkan doa agar insan itu, Sofea memaafkannya dan mahu menjadi suri hatinya... menjadi ibu kepada anak-anaknya. Dia akui kini.... hatinya milik Sofea..






( Bersambung )


2 ulasan:

Panglima Muda berkata...

sambunglah lagi...biar penat asal puas

CETUSAN SEIKHLAS RASA berkata...

PM, insyAllah nanti saya sambung. Baru belajar menulis.... Menulis tidak berdasarkan pengalaman ni sukar juga rupanya

LIKE DISINI

Layout